Adanya UD PUTRA KARYA BERSAMA LOGAM Di Juwana Sangat Mengganggu Lingkungan - SUAKA INDONESIA

Breaking

SUAKA INDONESIA

Menyuarakan Aspirasi Rakyat

Hanya dengan 50.000 dapat blog murah gratis Template Premium

Jumat, 06 Agustus 2021

Adanya UD PUTRA KARYA BERSAMA LOGAM Di Juwana Sangat Mengganggu Lingkungan




Pati,suakaindonesia.com - Adanya Perusahaan Logam "UD PUTRA KARYA BERSAMA LOGAM" yang berada di tengah pemukiman padat penduduk membuat Resah Warga sekitar, Selain Kebisingan juga menimbulkan kerusakan pada rumah warga sekitar, salah satu warga kena marah karena melakukan peneguran pada pemilik yang bernama Suwawi yang beralamat di Desa Bajomulyo Rt 02/02 pada Rabu(04/08/21).


Salah satu warga yang bertempat tinggal di sampingnya berpepetan disebelah Timur perusahan tersebut sangat terganggu bahkan mengalami kerugian karena selalu mendengar kebisingan dan rumah mengalami kerusakan disebabkan getaran mesin.


Saat ditemui awak media Sukanah Penghuni Rumah sebelah kiri perusahaan tersebut menceritakan,
"Setiap hari dari kerja mulai hari Senin sampai hari sabtu dari jam 07.00 sampai 15.30 WIB, kami selalu berdampingan dengan suara bising yang masuk ke dalam ruangan rumah yang berpepetan persis dengan pengusaha pemotongan plat pembuatan engsel dan pemotongan plat besi,tanpa memikirkan rumah yang berpepetan di sebelahnya sama sekali".

Masih lanjutnya " Dan Rumah tingal kami yang bersebelahan persis sangat terdampak dengan adanya usaha UD.Putra Karya Bersama Logam tersebut , Dengan suara yg luar biasa keras yang masuk ke dalam rumah dan getaran membuat plafon dan dinding pada retak", 



Masih keluh Sukanah, "Dengan lingkungan yang hanya Gang kecil padat penduduk tetapi sang pengusaha tidak punya hati bahwa hasil dari suara usahanya membuat orang lain sangat merasakan dampaknya, sangat terganggu, baik dari segi bisingnya suara maupun getaran hebat sampai dinding beton retak retak".

"Kalo kita sampaikan kepada pihak pemilik usaha malah marah-marah yang kita dapat", lanjut Sukanah.

Dari hasil penelusuran Pertapakendeng, memang betul banyak terjadi tembok yang retak. Mulai dari pagar tembok dan tiang rumah yang diduga kuat timbul akibat suara dan getaran usaha tersebut. Karena terbukti, tembok retak tersebut adalah tembok yang posisinya di bagian sisi rumah yg berpepetan dengan usaha tersebut.

Hari itu, menurut Muhammad (Suami Sukanah), Rabo 16 September 2020, kami mengadu ke desa Bajomulyo, dengan didampingi Pak Riyanta,S.H. dan Pak Sumadi GJL, di sana kami ditemui Pak Kades, Pak Carik dan Pak Supriyanto, ada juga pak Bhabinkamtibmas, agar masalah sosial yang ditimbulkan usaha pemotongan plat ini bisa ditertibkan, namun sampai sekarang tidak ada solusi, bahkan yang kami rasakan semakin parah.





Praktisi hukum dari LSM Gerakan Jalan Lurus ( GJL)  Riyanta, SH mengatakan ,
"beberapa waktu lalu tanggal 16 September 2020,  waktu jam 11.56,  kami melihat secara langsung ke lokasi pabrik dan rumah yang ada di samping pabrik,  memang ada kerusakan akibat getaran dari beratnya tekanan alat yang dioperasikan usaha tersebut, waktu itu bersama Babinkamtibmas dan Babinsa.


Memang dilema....pabrik itu home industri logam yg merupakan pekerjaan home industri masyarakat Juwana,..satu sisi mengganggu, mestinya industri yang mengganggu lingkungan itu jangan di pemukiman, usaha di pemukiman memang boleh-boleh saja, asal tidak mengganggu lingkungan sesuai yang tertuang di
Pasal 49 ayat (1) UU Perumahan:
“Pemanfaatan rumah dapat digunakan sebagai kegiatan usaha secara terbatas tanpa membahayakan dan tidak mengganggu fungsi hunian.”

Riyanta berharap agar masalah ini bisa diselesaikan secara kekeluargaan dengan dimediasi pemerintah desa setempat.

Saat pertapakendeng konfirmasi pada Darwati (Istri Suwawi pemilik usaha), "saya manut saran dari pemerintah, kalo saya harus bikin parit penyekat dan peredam suara ya ndak apa apa", kata Darwati saat mediasi bersama GJL di rumah Sukanah.


Oleh karena bertahun-tahun hidup dengan kondisi yang tidak nyaman, dan hampir satu tahun pengaduan kepada desa dengan maksud upaya damai tidak ada penertiban, maka pada Rabo, tanggal 04 Agustus 2020 Muhammad, pemilik rumah sebelah UD tersebut mengadukan keluhannya ke Dinas Lingkungan Hidup Pati .


Kepala DLH Ir.Purwadi menyampaikan, "akan kami cek lokasi usaha, adapaun syarat adanya usaha ya tidak boleh mengganggu lingkungan", pungkasnya.

Redaksi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar